Hidupkan Motor Injeksi Tak Perlu Menunggu Lampu Indikator Mati, Benarkah?

Share

Xlusi.com  – Jika kita melihat secara menyeluruh maka motor dengan sistem injeksi, dibekali lampu indikator yang diberi nama Malfunction Indicator Lamp (MIL) yang terletak pada spedometer  panel instrumen. Komponen ini mempunyai Fungsi memberi panduan untuk membaca kerusakan pada sistem injeksi, apakah terjadi kerusakan pada sistem atau tidak. ini ditandai pada kedipan jika terjadi kmerusakan.

Pada buku petunjuk, disebutkan pemilik motor wajib menyalakan mesin setelah menunggu lampu indikator tersebut mati. Lantas, apakah akan ada efeknya jika hal itu tidak diikuti dengan benar?

Menurut Kepala Bengkel Astra Motor Center Jakarta, Rendra Kusumah, pemilik motor memang dianjurkan menghidupkan mesin motor seusai lampu indikator mati.

lampu mil

Sebab, lampu indikator terlebih dahulu membaca sensor, apakah ada kerusakan pada injeksi. Apabila tidak ada kedipan dan mati, maka motor dipastikan aman.

“Untuk motor injeksi, memang pada saat dikontak itu ada cek mesin. Sebetulnya itu sedang melakukan pemindaian semua komponen, apakah berfungsi dengan baik. Kalau misalkan ada komponen tidak baik, akan berkedip lampunya,” kata Rendra di Jakarta, Selasa 4 September 2018.

Meski demikian, Rendra menegaskan tidak ada masalah apabila pengendara langsung menghidupkan mesin motor, tanpa menunggu lampu indikator mati terlebih dahulu.

“Kalau kontak dan langsung stater, enggak ada masalah. Hanya saja, takutnya tidak terdeteksi pada saat melakukan pemindaian ulang. Tapi, lebih baik menunggu lampu indikator itu mati,” tuturnya.

Hidupkan Motor Injeksi Tak Perlu Menunggu Lampu Indikator Mati, Benarkah? was last modified: September 10th, 2018 by George Sitompul
Share
Keywords : panel indikator hino lohan, arti lampu indikator forklift
tags: Hidupkan Motor Injeksi, injeksi, mesin, service