Sekilas Mengenai Common Rail – Diesel Injection

Share

Sekilas Mengenai Common Rail

Common Rail system adalah mesin diesel yang sistem bahan bakarnya dikontrol secara elektrikal. Pada saat mesin bekerja selalu terdapat tekanan bahan bakar yang cukup tinggi. Kontrol tekanan tinggi tersebut pada setiap injector diatur secara independen. Sistem tekanan dan waktu penginjeksian dirangcang untuk mesin high speed direct injection. Parameter injeksi seperti waktu penginjeksian, jumlah injeksi dan tekanan dikontrol oleh Electronic Control Module (ECM).

common railPerbandingan Sistem Konvensional dan Comonrail

Pada mesin diesel biasa, pompa digerakkan oleh engine dan fungsinya adalah untuk memastikan jumlah bahan bakar yang sesuai dan distribusi bahan bakar ke setiap injector dan mengatur bukaannya. Pada sistem Common Rail, pompa hanya bertugas untuk manumpuk bahan bakar pada tekanan yang sangat tinggi di dalam jalur pengumpan biasa (common feeding line) dari cabang injectors.

Pembukaan injectors dikontrol oleh Electronic Control Module(ECM) dan sensor-sensor. Disamping meningkatkan performa dan mengurangi noise serta menurunkan tingkat emisi gas buang, sistem Common Rail ini juga memungkinkan mesin diesel untuk mencapai keinginan pemakai kendaraan di dunia.

Kontrol secara elektronik pengiriman bahan bakar dan injeksi di depan memungkinkan bahan bakar dapat dipompa secara optimal terlepas dari kecepatan putaran mesin. Oleh karena itulah tekanan tinggi dapat dipertahankan secara konstan meskipun mesin berputar dengan kecepatan rendah. Masalah utama yang harus dihadapi untuk meningkatkan performa dan konsumsi bahan bakar adalah : tingkat keakuratan jumlah bahan bakar yang disemprotkan ke ruang bahan bakar.

• Performa tinggi dan bahan bakar irit

- Sistem injeksi bahan bakar Common Rail dikontrol secara elektronik agar didapat pembakaran yang sempurna

• Sedikit Emisi & Noise Rendah

- Ramah lingkungan sesuai dengan regulasi emisi dunia

- pada sistem common rail ini letak Injectors Pilot, untuk injeksi letaknya lurus vertikal ditengah Injection of Common Rail Fuel Injection System

Sistem Bahan Bakar Common Rail

Low Pressure Circuit Di dalam low pressure circuit, bahan bakar ditarik ke tangki oleh pre-supply pump, yang mendesak bahan bakar melalui jalur ke sirkuit tekanan tinggi. Kotoran atau campuran yang ada di dalam bahan bakar akan dibuang oleh pre-filter, sehingga bisa mencegah keausan dini pada komponen yang mempunyai tingkat presisi tinggi.

low pressure circuit

Sistem Bahan Bakar Tekanan Tinggi

circuit tekanan tinggi

Pembentukan dan penyimpanan tekanan tinggi Bahan bakar yang lewat melalui saringan bahan bakar ke pompa tekanan tinggi yang mendesaknya masuk ke high-pressure accumulator (rail) dan menghasilkan tekanan tinggi maksimal sebesar 1,350 bar. Untuk setiap proses injeksi, bahan bakar ditarik dari high-prssure accumulator. Tekanan di dalam rail tetap konstan, di dalamnya ada satu pressur-control vavle yang berguna untuk memastikan bahwa tekanan di dalam rail tidak melebihi angka yang diperbolehkan atau turun dibawah standar.

• Membangkikan dan menyimpan tekanan tinggi

• Closed-loop control pada tekanan rail

• Injeksi bahan bakar Closed-loop control pada tekanan rail Pressure-control valve dijalankan oleh ECM.

Pada saat membua, bahan bakar akan kembali ke tangki melalui return lines dan rail pressure sinks. Agar supaya ECM dapat menjalankan pressurecontrol valve secara benar, tekanan rail pressure diukur oleh rail pressure sensor. Injeksi bahan bakar Setiap kali bahan bakar diinjeksikan, bahan bakar tersebut dicomot dari rail pada kecepatan tinggi dan languns diinjeksikan ke dalam cylinder. Masing-masing cylinder mempunyai injector. Setiap injector mempunyai solenoid valve yang menerima perintah `membuka´ dari ECM. Selama itu tetap membuka, bahan bakar diinjeksikan ke dalam ruang bakar.

Sekilas Mengenai Common Rail – Diesel Injection was last modified: August 14th, 2016 by tompul
Share
Keywords : cara memeriksa solenoid, cara memeriksa selenoid, apa bahan dan fungsi penyusun elemen basah, macam macam saringan halus pada saringan bahan bakar, prosedur memeriksa selenoid, cara memeriksa solenoid pemutus bahan bakar, bahan las diral, penemu sistem water injecktion, cara pemeriksaan solenoid emutus bahan bakar, cara pemeriksaan solenoid pemutus bahan bakar
tags: common rail, Diesel Injection