Home » Car Components » Engine » Prinsip Kerja Mesin 4 Langkah dan 2 Langkah

Prinsip Kerja Mesin 4 Langkah dan 2 Langkah

Share

Prinsip Kerja Mesin 4 Langkah

prinsip kerja 4 langkah

a.  Langkah hisap ( intake stroke ).

Piston bergerak dari Titik Mati Atas ( TMA ) ke Titik Mati Bawah ( TMB ).   Intake valve terbuka dan exhaust valve tertutup, udara bersih yang   tercampur di karburator, terhisap masuk ke dalam ruang silinder.

b.  Langkah kompresi ( Compression stroke ).

Campuran udaradan bahan bakar dimampatkan oleh piston yang   bergerak dari titik mati bawah ke titik mati atas sehingga tekanan dan   temperatur campuran tersebut naik.

c.  Langkah Kerja ( power stroke ).

Beberapa derajat sebelum mencapai titik mati atas, campuran udara dan   bahan bakar tersebut diberi percikan api oleh busi, sehingga terjadi   pembakaran.

Akibatnya, tekanan naik menjadi 30 – 40 kg/cm2 dan temperatur   pembakaran menjadi 1500 derajat celcius. Tekanan tersebut bekerja pada   luasan piston dan menekan piston menuju ke titik mati bawah.

d.  Langkah buang ( exhaust stroke ).

Exhaust valve terbuka sesaat sebelum piston mencapai titik mati bawah   sehingga gas pembakaran mulai keluar. Piston bergerak dari titik mati   bawah ke titik mati atas mendorong gas buang keluar seluruhnya.

Langkah Kerja Motor 2 Langkah.

Pada dasarnya prinsip kerja motor bensin dan diesel adalah sama, proses   intake, compresi, power, exhaust dilakukan secara lengkap dalam 2 langkah   ( upward dan downward ) piston.

prinsip kerja 2 langkah

a.  Langkah psiton ke atas ( Upward stroke ).

Piston bergerak ke atas dari TMB menuju TMA, campuran udara dan   bahan bakar masih mengalir ke dalam silinder melalui saluran

( scavenging passage ). Sebaliknya gas hasil pembakaran secara terus   menerus dikeluarkan sampi lubang exhaust tertutup. Saat lubang   exhaust ditutup oelh gerakan piston yang menuju TMA, campuran udara   dan bahan bakar ditekan, sehingga tekanan dan temperaturnya naik.   Pada saat itu, lubang intake terbuka pada akhir langkah kompresi   sehingga udara segar terhisap masuk ke dalam crank case.

b.  Langkah Piston ke bawah ( Downward stroke ).

Campuran udara dan bahan bakar yang termampatkan diberi percikan   bunga api dari busi yang menyebakan terjadinya pembakaran sehingga   tekanan dan temperatur diruang bakar naik. Dan piston terdorong kearah   titik mati bawah. Pada akhir langkah piston, lubang exhaust terbuka dan   gas hasil pembakaran mulai keluar, yang diikuti oleh pembakaran   scavenging passage, sehingga campuran bahan bakar dan udara yang   berada di crank case masuk ke dalam silinder.

Kesimpulan : dua kali langkag piston atau satu kali putaran crank shaft   menghasilkan satu kali tenaga.

Share

Categories

statistik

Cek Xlusi

Checkpagerank.net
-