Nyala api dalam las acytylene

Share

Nyala api Oxy-acetylene dapat dikontrol dengan mudah memakai katup yang ada pada pembakar. Perubahan proporsi campuran oksigen dan acetylene yang mengalir ke ujung pembakar akan mengubah karakteristik kimiawi nyala inti yang akan mempengaruhi pencairan dan komposisi benda kerja. Berbagai kualitas api dapat diperoleh dengan mengubah besar-kecilnya pembukaan katup pada pembakar.

Berbagai macam api yang diperoleh dari berbagai proporsi campuran oksigen-acetylene tersebut secara garis besar dapat dibedakan menjadi tiga karakteristik, yaitu : (a) api carburizing, (b) api oxidizing, dan (c) api netral.

Api Carburizing
Api carburizing dihasilkan oleh campuran yang terlalu banyak acetylene atau kekurangan oksigen sehingga unsur karbon yang terurai pada tahap reaksi pertama tidak habis terbakar. Sebagai akibatnya sebagian unsur karbon tersebut akan masuk ke cairan benda kerja. Setelah dingin benda kerja menjadi lebih keras dari semula. Kemungkinan lain, lasan retak sewaktu membeku karena tingginya unsur C. Api carburizing cocok untuk mengelas baja lunak kadar karbon rendah, untuk mengelas permukaan, membrasing, menyoldir dan las alumunium.
Ciri-ciri api carburizing dapat dikenali dari bentuk, dimensi dan warnanya. Pada api carburizing, ujung api inti tumpul. Api carburizing mempunyai api acetylene dan lidah api (api luar) yang semakin panjang dan berjelaga bila proporsi acetylene semakin besar.

Api Oxidizing
Api ini merupakan kebalikan dari api carburizing. Api oxidizing dihasilkan oleh campuran yang terlalu banyak oksigen atau kekurangan acetylene.
Sebagian oksigen murni yang berasal dari tabung tidak terserap oleh reaksi tahap pertama. Oksigen murni yang tidak terikat ini akan bereaksi dengan benda kerja, misal membakar sebagian unsur C dari benda kerja sehingga benda kerja akan semakin lunak. Oksigen bebas juga dapat masuk ke dalam kawah lasan sehingga menim-bulkan keropos atau oksidasi.
Ciri-ciri api oxidizing adalah api inti berbentuk runcing dan pendek. Api acetylene hampir tidak terlihat, dan lidah apinya pendek. Api oxidizing mengeluarkan suara gemerisik (mendesis). Api oxidizing cocok digunakan untuk pengerjaan pemotongan logam.

Api Netral
Api netral dihasilkan oleh campuran seimbang, 1 : 1 antara oksigen dan acetylene seperti yang dibutuhkan pada reaksi tahap pertama. Semua uncur C yang terurai pada tahap pertama habis terbakar oleh oksigen pada tahap pertama, tetapi juga tidak ada oksigen yang bebas. Api netral tidak mempunyai api acetylene, tidak berjelaga, tidak berdesis tetapi ujungnya tidak runcing. Bila diperhatikan secara seksama (memakai kacamata las), terlihat sedikit kelopak di sekitar api inti.
Api netral merupakan api yang diharapkan untuk digunakan mengelas hampir semua jenis bahan logam, kecuali yang telah disebut pada api carburizing dan oxidizing, serta bahan tertentu yang sensitif terhadap gas acetylene atau gas hasil reaksinya dengan oksigen, misalnya titanium. Hal ini disebabkan api netral tidak akan menambah ataupun mengurangi unsur C atau unsur lain ke dalam benda kerja.

Nyala api dalam las acytylene was last modified: April 9th, 2012 by George Sitompul
Share
Advertisement
Keywords : cara kerja tabung oksigen, Las oksiacetylin, bagian-bagian tabung oksigen, cara kerja tabung reaksi, membrasing, macam-macam tabung reaksi, macam macam logam, bagian bagian tabung oksigen, knalpot rx king keluar api, knalpot rx king keluar api biru
tags: Api Carburizing