Mengenal Dasar Pengisian Sepeda Motor

Share

Xlusi.com | Dalam dunia sepeda motor tentunya tak asing lagi dengan sistem pengisian sepeda motor, jika anda tertarik untuk mempelajarinya silahkan simak yang berikut ini:

SISTEM PENGISIAN.
Fungsi sistem pengisian pada sepedamotor adalah untuk menjamin baterai agar selalu penuh meskipun arus listrik digunakan ketika sepedamotor dikendarai dan baterai dapat digunakan kembali untuk menstart mesin ketika diperlukan. Untuk mengisi baterai sepedamotor dibutuhkan penyearah karena yang dibangkitkan oleh generator adalah arus bolak balik. Peyearahan dilakukan dengan peyearahan setengah gelombang.Pada sepeda motor yang menggunakan 2 sumber daya listrik yaitu AC untuk penerangan dan DC untuk keperluan lainnya maka generatornya dikonstruksi dengan 2 kumparan, yaitu kumparan sistem penerangan dan kumparan sistem pengisian

 Sistem pengisian pada dasarnya terdiri dari komponen-komponen sebagai berikut :

1.Alternator, berfungsi menghasilkan arus AC dengan menggunakan putaran mesin.

2.Regulator rectifier. Yang berfungsi mengubah/mengatur tegangan yang keluar dari generator sehingga tegangan tetap pada tegangan yang diprayaratkan.sedangkan rectifier berfungsi merubah arus AC menjadi DC.

3.Baterai,berfungsi menyimpan arus DC yang sudah diregulasi. .

Alternator dan prinsip kerjanya. Pembangkitan daya listrik pada sepedamotor adalah pembangkit listrik AC 1 fasa dan 3 fasa atau disebut alternator. Komponen-komponen dari alternator terdiri dari Roda gaya magnet dengan 2 pasang pool medan magnet atau 6 pasang pool medan magnet . Roda gaya tersebut biasanya dirakit pada ujung poros engkol sehingga putaran roda gaya sama dengan putaran mesin, bagian ini disebut sebagai Rotor (bagian yang berputar).Pada sisi yang lain dari alternator adalah kumparan pembangkit yang terikat mati pada rumah alternator.Pada bagian tersebut terdapat inti besi lunak berjumlah 2batang atau 12 bagian yang dililit kumparan ,ada yang ujung kumparannya berjumlah 2 ada juga 3, masing ujung disebut massa ( – ) Lampu dan kumparan pengisian.

altenator magnet permanen

Pada umumnya sepedamotor yang tergolong berkapasitas kecil sampai dengan 250 cc menggunakan alternator jenis yang seperti ditunjukkan pada gambar 1.Dengan konstruksi banyak pool medan magnet dan pool pembangkit diharapkan arus pengisian menjadi lebih rata. Kebutuhan listrik pada sepedamotor jenis ini tidak begitu besar sehingga cukup dengan menggunakan magnet permanen dan konstruksinya menjadi kompak menyatu didalam mesin.

Mengenal Dasar Pengisian Sepeda Motor was last modified: March 20th, 2017 by George Sitompul
Share
Advertisement
tags: pengisian sepeda motor