Kunci Air pada Generator Acytylene

Share

Pada pekerjaan pengelasan, api las dihasilkan dari proses pembakaran gas bahan bakar yang bercampur dengan udara. Proses pencampuran gas bahan bakar dan udara dilakukan pada bagian pencampur yang terdapat pada brander. Apabila proses pencampuran gas bahan bakar dan udara terjadi sebelum mencapai brander, dimungkinkan terjadi nyala balik pada selang maupun regulator. Nyala balik yang terjadi pada selang ataupun regulator tidak diharapkan dan sangat berbahaya karena dapat menimbulkan bahaya ledakan. Untuk mencegah kemungkinan terjadinya nyala balik campuran gas bahan bakar dan udara, peralatan las oxy-acetylene dilengkapi dengan kunci air.

Kunci air adalah alat keselamatan kerja yang harus dipakai pada las Oxy-acetylene, yang mengguna-kan generator maupun acetylene dari tabung (yang menggunakan manipol). Kunci air harus dipasang antara generator atau regulator acetylene (acetylene dalam tabung) dengan selang yang menyalurkan gas ke pambakar. Untuk acetylene tabung tunggal dapat dipakai katup pengaman seperti pada gambar.

Fungsi utama kunci air adalah menahan nyala balik supaya tidak masuk ke dalam generator atau tabung acetylene. Nyala balik dapat menimbulkan kebakaran atau ledakan bila sempat masuk ke dalam generator atau tabung acetylene. Fungsi kedua dari kunci air adalah mencuci ulang gas dari kotoran yang mungkin masih ada.

Prinsip kerja kunci air adalah sebagai berikut:
Gas dari generator atau tabung masuk ke kunci air melalui saluran masuk yang ujungnya terbenam air. Karena sifat gas dan adanya tekanan yang lebih besar maka gas tersebut menerobos air dan membentuk gelembung-gelembung, menembus air dan naik ke atas permukaan air. Gas kemudian ditampung dalam ruang gas di atas permukaan air.

Bila kran keluar yang menuju ke pembakar dibuka maka gas mengalir ke pembakar dan siap dipakai. Selama pengelasan sering terjadi nyala balik yang mengalir dari pembakar dan menelusuri selang menuju ke kunci air. Nyala balik tersebut tidak dapat masuk ke generator atau tabung karena tertahan oleh air yang ada. Jadi adanya air dalam peralatan ini hanya memungkinkan aliran gas ke satu arah saja (tidak terjadi aliran balik). Itulah sebabnya dinamakan kunci air, air berfungsi sebagai pengunci aliran balik. Terdapat empat kemungkinan posisi air dalam kunci air, seperti dijelaskan di bawah ini.

a. tekanan gas di atas air (di dalam kunci air) terlalu besar karena kelebihan produksi atau ada nyala balik. Permukaan air di dalam tabung terdorong ke bawah sehingga air pada saluran pelepas gas akan naik. Setelah permukaan air di dalam kunci air mencapai lubang saluran pelepas, maka tekanan tidak akan naik lagi karena gas dapat menerobos air dan lepas ke udara bebas melalui saluran pelepas.
b. Gas pada tekanan kerja dan sedang dipakai mengelas sehingga tekanan relatif stabil. Gas dari generator masuk dan menerobos air terus naik ke atas permukaan air.
c. Tekanan gas masih kecil, sama dengan tekanan udara bebas. Permukaan air masih belum berubah, yaitu setinggi batas yang diisikan sesuai aturan.
d. Air yang diisikan terlalu sedikit sehingga permukaan air di bawah lubang saluran pelepas. Bila ada aliran gas dari generator maka gas tersebut akan langsung keluar melalui saluran pelepas ke udara bebas sehingga tidak dapat digunakan untuk mengelas. Kunci air tidak berfungsi bila kekurangan air, apalagi bila tidak diisi air.

Oleh karena itu kunci air harus selalu diperiksa dan diisi air setiap akan bekerja untuk mencegah terjadinya kebakaran atau meledaknya generator karena nyala balik masuk ke dalamnya.

Kunci Air pada Generator Acytylene was last modified: March 15th, 2012 by George Sitompul
Share
Advertisement
Keywords : Fungsi kunci nipel, Contoh penggunaan kunci nipel, kunci nipel, kegunaan kunci nipel, fungsi kunci Y, penggunaan kunci nipel, fungsi kunci T, Fungsi Kunci nepel, fungsi kunci L, tabung pompa air bocor
tags: Kunci Air pada Generator Acytylene