Kopling Magnet, Kondensor dan Filter

Share

A. Kopling magnet

Supaya hubungan kompresor dengan motor penggeraknya dapat diputuskan dan dihubungkan (pada saat AC dihidupkan dan dimatikan), maka kita perlukan sebuah kopling magnet yang dipasang pada poros kompresor, bersama roda puli

1. Sakelar                            2. Plat penekan            3. Roda pulley                      4. Poros kompresor

5. Gulungan magnet listrik     6. Kompresor              7. Pegas plat pengembali        8.  Baterai

Bila sakelar dihubungkan, magnet listrik akan menarik plat penekan sampai berhubungan dengan roda pulley … poros kompresor terputar.  Pada waktu sakelar putuskan pegas plat pengembali akan menarik plat penekan sehingga putaran motor penggerak terputus dari poros kompresor (putaran motor penggerak hanya memutar pulley saja).

B. Kondensor

Dalam kondensor akan terjadi perubahan bentuk zat pendingin, karena kondensasi yang dilakukan oleh kondensor. Perubahan bentuk itu dari gas menjadi cair

Supaya pendingin/kondensasi dari zat pendingin lebih sempurna maka pasangan kondensor perlu diperhatikan arah aliran udara yang membantu proses pendinginan kondensor, pada mobil ditempatkan biasanya di depan radiator supaya dapat dialiri udara waktu mobil berjalan.

Adakalanya pemasangan kondensor di depan radiator tidak dilengkapi dengan kipas–kipas pendingin, tapi kipas pendingin mesin diganti dengan yang lebih besar supaya pendinginan mesin akan dapat dilaksanakan bersama – sama dengan pendinginan kondensor. Sistem ini merugikan bila sistem AC tidak dipakai, karena kipas yang besar akan makan daya mekanis mesin, akibatnya boros bahan bakar. Untuk itu memakai kipas pendingin listrik tersendiri pada kondensor adalah solusi lain meskipun kondensor dipasang di depan radiator, diatas atap mobil ataupun di bawah lantai dan dimana saja memungkinkan.

  • Konstruksi :

Pipa – pipa kondensor ada yang dibuat bulat dan ada juga seperti gambar (dengan banyak lubang aliran zat pendingin) pipa itu dilengkungkan secara pararel dari awal sampai keluarnya zat pendingin menuju saringan. Untuk memperluas permukaan pendingin diantara pipa yang dilengkungkan itu diberi kisi – kisi pendingin supaya pendinginan lebih sempurna (panas diserap oleh kisi pendingin). Sehingga kondensasi & perubahan bentuk zat pendinginan dari gas menjadi cair akan terjadi.

C. Filter/saringan

?  Konstruksi

Saringan diskonstruksi berupa tabung silinder yang di dalamnya terdapat sel silika yang menyerap uap air pada zat pendingin. Pada bagian atas saringan kebanyakan dilengkapi dengan kaca pengontrol untuk melihat zat pendingin yang beredar dalam sistem. Adakalanya pada saringan dipasangkan dua buah sakelar yang bekerja berdasarkan tekanan atau temperatur (sakelar menghubung bila tekanan atau temperatur dalam saringan melebihi dari batas maximal ). Kadang – kadang saringan dilengkapi pula dengan tutup pengaman yang terbuat dari wood metal. Tutup pengaman ini akan cair bila temperatur zat pendingin sudah mencapai batas yang di tentukan.     

Kopling Magnet, Kondensor dan Filter was last modified: June 15th, 2011 by George Sitompul
Share
Advertisement
Keywords : cara memasang kondensor vespa, kopling magnet, kondensor, cara pasang kondensor vespa, kondensor dan radiator, kondensor sanyo, pengganti kondensor, pengertian kondensor dan radiator, kondensor mobil, kipas pendingin
tags: bagaimana terjadinya ac, bagian2 kompresor mobil, beban tekan pada pegas, cara berhitung belt diesel, compresor ac mobil ringan, diagram sirkulasi pipa ac, gambar kompresor, gambar mesin 3 selinder kompresor, gambar plat kopling mobil, jenis-jenis puli pada konstruksi mesin, jenis-jenis puli pada mobil, kipas kaca mobil, kipas pada mobil, kipas radiator mobil, kipasradiatormobil, komponen kompresor ac mobil, kondensor, kondensor pendinginan udara, kopling, kopling magnet, lukisan enjin kaburator, macam-macam kondensor, mobil, pegas, pengertian dan cara kerja poros penggerak roda, penggerak ac, pipa kondensor, prinsip kerja radiator pada jeep, problem kopling magnet ac mobil, proses yang terjadi dalam air conditioner, sistem bahan bakar pad mobil, skema air radiator, skema fan pendingin, terjadinya kerja magnet