sistem pendinginan

You are browsing the archive related for "sistem pendinginan"

Pengetesan Pada Sistem AC

Bermacam cara dapat dilaksanakan untuk pengetesan sistem AC, antara lain :

            1. Tes tekanan                                 2. Tes temperatur                                    3.Tes kebocoran

image

                                           A. Bagian tekanan rendah             B. Bagian tekanan tinggi

———————————————————————————————————————–

Continue Reading →

New Fortuner ;Variable Nozzle Turbocharger (VNT) dan intercooler

New Fortuner ;Variable Nozzle Turbocharger (VNT) dan intercooler

Variable Nozzle Turbocharger (VNT) dan intercooler yang baru saja ditanamkan ke Toyota Grand New Fortuner bermesin diesel adalah teknologi lama. Hal tersebut diakui Iwan Abdurahman, Section Head of Technical Support Department Toyota Astra Motor (TAM). Kendati demikian, keputusan TAM menggunakannya sekarang, setelah uji-coba  selama 2 atahun. “Karakternya berbeda dengan VNT yang yang dijual di negara lain,” terang Iwan di sela-sela tesFortuner VNT untuk media, Bandung, Selasa (11/9). Continue Reading →

Titik-titik Perubahan di Honda CR-V Generasi Ke Empat

Seperti yang dilakukan Honda Prospect Motor (HPM) dengan menghadirkan generasi keempat CR-V. SUV medium ini hadir dengan desain lebih menawan dan ditambah fitur baru. Lalu apa saja titik perubahan All New CR-V dibandingkan generasi terdahulunya?
Dimulai dari lampu depan yang lebih sporty, front grill, bumper depan, lampu belakang lebih dinamis dengan model melebar serta menjorok ke bagian bodi samping.

Continue Reading →

SISTEM PENDINGINAN SEPEDA MOTOR

Setiap motor bakar memerlukan pendinginan. Untuk itu dikenal adanya sistem pendinginan pada sepeda motor. Secara umum sistem pendinginan berfungsi sebagai berikut:
1. Mencegah terbakarnya lapisan pelumas pada dinding silinder.
2. Meningkatkan efisiensi/daya guna thermis.
3. Mereduksi tegangan-tegangan thermis pada bagian-bagian silinder, torak, cincin torak dan katup-katup.

Continue Reading →

Pendinginan Udara Pada Sepeda Motor

Dalam sistem pendinginan udara, sekeliling silinder dan kepala silinder diberi sirip-sirip pendingin guna memperbesar luas permukaan yang bersinggungan dengan udara pendingin yang dialirkan ke sekelilingnya. Panas yang timbul dari hasil pembakaran akan diambil oleh udara pendingin yang mengalir melalui sirip-sirip tersebut.

Continue Reading →

SISTEM PELUMASAN DAN PENDINGINAN Sepeda Motor

Pelumasan adalah proses memberikan lapisan minyak pelumas di antara dua permukaan yang bergesek. Semua permukaan komponen motor yang bergerak seharusnya selalu dalam keadaan basah oleh bahan pelumas. Fungsi utama pelumasan ada dua yaitu mengurangi gesekan (friksi) dan sebagai pendingin. Bila terjadi suatu keadaan luar biasa, dimana sistem pelumasan tidak bekerja, maka akan terjadi gesekan langsung antara dua permukaan yang mengakibatkan timbulnya keausan dan panas yang tinggi. Bahan pelumas di dalam mesin bagaikan lapisan tipis (film) yang memisahkan antara permukaan logam dengan permukaan logam lainnya yang saling meluncur sehingga antara logam-logam tersebut tidak kontak langsung. Selain seperti yang diterangkan diatas, bahan pelumas juga berfungsi sebagai sekat (seal) pada cincin torak yang dapat menolong memperbesar kompresi motor.

Continue Reading →

Cara Kerja EFI Saat Kondisi Mesin Dingin

Pada saat kondisi mesin masih dingin (misalnya saat menghidupkan di pagi hari), maka diperlukan campuran bahan bakar dan udara yang lebih banyak (campuran kaya). Hal ini disebabkan penguapan bahan bakar rendah pada saat kondisi temperatur/suhu masih rendah. Dengan demikian akan terdapat sebagian kecil bahan bakar yang menempel di dinding intake manifold sehingga tidak masuk dan ikut terbakar dalam ruang bakar.
Untuk memperkaya campuran bahan bakar udara tersebut, pada sistem EFI yang dilengkapi dengan sistem pendinginan air terdapat sensor temperatur air pendingin (engine/coolant temperature sensor). Sensor ini akan mendeteksi kondisi air pendingin mesin yang masih dingin tersebut. Temperatur air pendingin yang dideteksi dirubah menjadi signal listrik dan dikirim ke ECU/ECM. Selanjutnya ECU/ECM akan mengolahnya kemudian memberikan perintah pada injektor dengan memberikan tegangan yang lebih lama pada solenoid injektor agar bahan bakar yang disemprotkan menjadi lebih banyak (kaya).

Continue Reading →