Blind Fasteners

Share

Macam-macam baut Blind Fastener :

1. The Avdelok system.

Avdelok sebenarnya tidak termasuk blind fasteners karena harus dikerjakan dari kedua sisi permukaan benda kerja yang disambung, namun metode pengencang ini memiliki beberapa keunggulan dibanding-kan dengan metode rivet maupun metode baut dan mur konvensional lainnya.

Avdelok merupakan pengunci dengan kekuatan tinggi yang konstruksinya terbagi atas dua bagian, terdiri atas sebuah baut dan mur penahan yang berfungsi sebagai pengunci. Konstruksi mur pengunci dibuat sedemikian rupa sehingga dapat berubah bentuk apabila dikenai tekanan tertentu. Konstruksi avdelok tersebut mampu meng-hasilkan cengkeraman yang kuat dan tahan terhadap getaran.

Proses pemasangan avdelok sangat sederhana, yaitu menggunakan alat pemasang khusus yang dioperasikan secara manual atau pneumatik. Baut avdelok dipasangkan pada lubang sambungan yang telah dipersiapkan sebelumnya, selanjutnya mur penahan dimasukkan dari sisi pelat yang berlawanan. Bagian ujung alat pemasang digunakan untuk menekan mur penahan, sedangkan bagian lain dari alat pemasang bekerja menarik baut avdelok.
Baut tertarik dan menyatukan kedua lembaran pelat yang akan disambung. Mur penahan akan tertekan hingga berubah bentuk dan mengisi alur yang ada pada baut. Tekanan alat pemasang terus berlanjut hingga bagian ekor baut yang digunakan untuk menarik baut terputus. Posisi putusnya bagian ekor baut tersebut rata dengan permukaan mur penahan, sehingga avdelok tidak memerlukan pengerjaan lanjut. Avdelok banyak digunakan pada braket-braket pengikat bodi ke chasis untuk kendaraan komersial.

2. The Avlok system.
Metode avlok serupa dengan avdelok, dimana terdapat baut dan mur pengunci yang dapat berubah bentuk. Hal yang membedakan adalah proses pemasangan baut dan mur pengunci. Konstruksi baut avlok memungkinkan pengerjaan dilakukan hanya dari satu sisi permukaan benda kerja saja.

Avlok menghasilkan ikatan sambungan yang kuat dan tahan terhadap beban lelah. Proses pemasangan avlok hampir sama dengan avdelok. Baut avlok dan mur pengunci dipasangkan sekaligus pada lubang sambungan yang telah dibuat sebelumnya, kemudian alat pemasang khusus yang dioperasikan secara manual ataupun pneumatik digunakan untuk menarik bagian ekor baut avlok. Bagian lain alat pemasang berfungsi menahan mur pengunci. Baut avlok akan tertarik dan menyatukan kedua lembaran pelat yang akan disambung. Baut akan terkunci oleh mur pengunci sehingga dihasilkan sambungan yang kuat, dan pada saat yang bersamaan bagian ekor baut akan terputus. Posisi putusnya bagian ekor baut rata dengan permukaan mur pengunci sehingga tidak diperlukan pengerjaan lanjut.

3. The Nutsert system.
Merupakan mur khusus yang dipasangkan pada lubang sambungan, untuk memungkinkan dilakukannya penyambungan lembaran pelat menggunakan baut. Mur terbuat dari baja, yang pada bagian dalamnya terdapat ulir dengan kekuatan tinggi. Konstruksi mur terbagi menjadi dua bagian, yaitu mur bagian luar dan mur bagian dalam yang berbentuk tirus.
Proses pemasangan nursert adalah dengan cara memasuk-kan nutsert ke dalam lubang sambungan yang telah dibuat sebelumnya. Sebuah obeng khusus dengan ujung beralur digunakan untuk memutarkan mur bagian dalam yang berbentuk tirus. Mur bagian dalam akan tertarik masuk ke dalam mur bagian luar. Hal ini akan menyebabkan mur bagian luar mengembang sehingga terjepit dan terpasang kuat pada lubang sambungan, sehingga memungkinkan dilakukan penyambungan pelat menggunakan baut.

4. The Jo-bolt system.
Konstruksi jo-bolt terdiri atas tiga bagian, yaitu baut dan mur bajavdengan kekuatan tarik tinggi, serta ring pengunci yang dapat berubahvbentuk dari baja tahan karat. Jo-bolt merupakan metodevpenyambungan yang dapat dikerjakan dari satu sisi permukaan bendavkerja, dan menghasilkan kekuatan sam-bungan yang tinggi.

Proses pemasangan jo-bolt adalah dengan memasukkannya ke dalam lubang sambungan yang telah dipersiapkan sebelumnya. Alat pemasang khusus digunakan untuk memutarkan baut, sementara bagian ujung dari alat pemasang menahan agar posisi mur tidak bergeser/ berputar.
Baut akan menarik ring pengunci sehingga berubah bentuk dan menjepit sambungan benda kerja dengan kuat, dan pada saat yang hampir bersamaan bagian ekor baut akan terputus. Posisi putusnya bagian ekor baut rata dengan permukaan mur sehingga tidak diperlukan pengerjaan lanjut.

Blind Fasteners was last modified: May 24th, 2012 by tompul
Share
Keywords : Fungsi sambungan baut, fungsi baut, fastener adalah, fungsi mur, komponen alat berat dan fungsinya, macam-macam fastener, macam macam fastener, fungsi ulir, fungsi mur dan baut, fungsi fastener
tags: Baut body, Macam-macam baut Blind Fastener